Kemenakan Melawan Hukum, Ninik Mamak Bisa Menyelesaikan

 Kapolda disambut secara adat di Batusangkar. (prokopim)



BATUSANGKAR-Pemerintah kabupaten bekerjasama dengan LKAAM Tanah Datar berupaya berperan serta dalam mengatasi fenomena sosial negatif di masyarakat dan generasi muda. 


Hal ini disampaikan Wakil Bupati  Richi Aprian di hadapan Kapolda Sumbar, Irjen Teddy Minahasa Putra, Ketua LKAAM Sumbar Fauzi Bahar Dt. Nan Sati beserta rombongan serta ninik mamak Bundo Kanduang, Minggu (27/2/2022) di gedung LKAAM Tanah Datar. 

"Kita ingin peranan ninik mamak, khususnya kepada keponakannya bisa kembali seperti dahulu, sehingga ketika ada keponakannya yang melawan hukum, bisa diselesaikan ninik mamak saja, tidak sampai kepada aparat hukum," kata Richi. 

Keinginan ini, tambah Richi, sejalan dengan program antara polda dengan LKAAM Sumbar yang bakal menandatangani kerjasama MoU yang memberi peran kepada ninik mamak memfasilitasi penyelesaian kasus hukum yang melibatkan anak kemenakan, terutama kasus tipiring dan tidak pidana umum lainnya.

"Tentu, Pemkab Tanah Datar sangat mendukung kerjasama ini, karena memang ninik mamak, KAN, bundo kanduang menjadi salah satu dalam Program Unggulan (Progul) Tanah Datar," katanya yang dikutip dari Prokopim Setda Tanah Datar.

Dikatakan Richi, antara pemerintah daerah, LKAAM Tanah Datar bersama Polres Tanah Datar dan Polres Padangpanjang sudah terjalin sinergi yang baik.

"Kami menyambut baik program Polda Sumbar bersama LKAAM Sumbar, semoga ke depan Tanah Datar mampu menjadi barometer sinergi antara Pemerintah daerah, lembaga adat dan aparat hukum bisa berjalan baik," tukasnya. 

Ketua LKAAM Tanah Datar Aresno Dt. Andomo menyampaikan terima kasih atas kepercayaan LKAAM Sumbar untuk melaksanakan pemusatan rapat kerja di Tanah Datar. 

"Ini menjadi kebanggaan bagi kami, terima kasih atas kepercayaannya dan mohon maaf sekiranya ada hal yang tidak di tempatnya," sampainya. 

Dikatakan A Dt. Andomo lagi, sesuai hasil rapat bersama LKAAM Sumbar, LKAAM Tanah Datar menyatakan setuju untuk menganugerahkan gelar sangsako adat kepada Kapolda Irjen Teddy Minahasa. 

"Setelah bermusyawarah, kami sepakat dan setuju memberikan gelar sangsako adat kepada kapolda, karena kami melihat prestasi beliau, yakni capaian vaksinasi di Sumbar, sikap tegas dalam memberantas penyakit masyarakat, serta kebijakan bersama LKAAM Sumbar untuk peran ninik mamak menyelesaikan kasus tindak pidana ringan," sampainya. 

Sedangkan gelar yang bakal diberikan, Aresno Dt. Andomo mengatakan gelar masih dirahasiakan dan disimpan di peti adat, bakal dikasih tahu ketika gelar dilewakan sekitar bulan Juli 2022.

Hal yang sama disampaikan Fauzi Bahar Dt. Nan Sati, pemberian gelar sangsako sudah melalui musyawarah bersama. 

"Memang tiga aspek disampaikan ketua LKAAM Tanah Datar menjadi alasan utama kami. Tentunya diharapkan anugerah ini menjadikan ikatan antara kita semakin erat. Sesuai kata pepatah untuk gelar pusaka ini adalah "Maha indak bisa di bali, murah indak bisa diminta"," sampainya. 

Kapolda Teddy Minahasa Putra menyatakan terharu dan terima kasih atas apresiasi dari ninik mamak Minangkabau melalui LKAAM Sumbar yang telah sepakat memberikan gelar sangsako adat. 

“Kami ini abdi negara, kami bertugas dan mengabdi tanpa pamrih. Kalau kami diberikan apresiasi berupa gelar adat tentunya kami berterima kasih merupakan apresiasi terhadap seluruh anggota kepolisian di Sumbar,” katanya. (*)




Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama