Bakaua Adaik Warisan Raja Alam Jambulipo Wajib Dilestarikan

 Gubernur disambuik dengan siriah dalam carano


SIJUNJUNG-Gubernur Mahyeldi, Senin (8/8/2022) menghadiri bakaua adat di Medan nan Bapaneh, Jorong Jambulipo, Nagari Lubuak Tarok, Kecamatan Lubuak Tarok, Kabupaten Sijunjung. 


Bakaua adaik dimaknai sebagai suatu tradisi ungkapan rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa atas nikmat yang telah diberikan kepada alam Nagari Lubuak Tarok, khususnya Jorong Jambulipo. Kegiatan yang berlangsung dua hari juga sekaligus untuk mendoakan para leluhur Jambulipo.

Mahyeldi mengapresiasi tradisi bakaua adaik yang tetap dijaga oleh masyarakat Jambulipo sampai saat ini. Menurut gubernur, tradisi ini sangat penting artinya dalam menjaga ukhuwah dan kekompakan sesama warga.

"Bakaua adaik perlu dijaga dan dilestarikan dalam rangka meningkatkan persatuan dan kesatuan masyarakat. Setiap pemuda menampilkan kepandaiannya berseni dan bersilat. Ibu-ibu juga bergotong royong memasak dan masyarakat makan bersama hari ini. Ini merupakan kearifan lokal yang akan menjaga ukhuwah sesama masyarakat dan akan menjadi modal kekuatan masyarakat," ungkap gubernur.

Panghulu Sati, selaku panitia bakaua adaik meminta agar tradisi ini dapat dijadikan sebagai agenda tetap kebudayaan di Sumatera Barat. Berbagai kesenian masyarakat serta kuliner khas ditampilkan dalam kegiatan ini. Diantaranya kesenian anak nagari Tari Tanduak, dan silek tuo Jambulipo.

Masyarakat juga menyampaikan aspirasi kepada gubernur, terutama pembangunan irigasi yang sangat vital bagi pengairan sawah di Nagari Lubuak Tarok.(Dinas Kominfotik Sumbar)


Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama