Pemko Solok Ajak Warga Hidup Sehat

Balon dilepas sebagai pertanda pencanangan


KOTA SOLOK  - Wali Kota Zul Elfian Umar mengatakan, anemia merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat di Indonesia yang dapat dialami oleh semua kelompok umur mulai dari balita, remaja, ibu hamil sampai usia lanjut.


Untuk hal tersebut Wali Kota melaunching program makan Tablet Tambah Darah (TTD) bagi Remaja Putri Tanpa Anemia (Putri Tamia) dalam rangka penanggulangan dan pencegahan Stunting di Kota Solok dan implementasi gerakan masyarakat hidup  sehat bertempat di SMA Negeri 4 Kota Solok, Jumat (5/8/2022).

Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar Tahun 2018, prevalensi anemia pada remaja sebesar 32%, artinya 3-4 dari 10 remaja menderita anemia. Hal tersebut dipengaruhi oleh kebiasaan asupan gizi yang tidak optimal dan kurangnya aktifitas fisik.Anemia pada remaja putri akan berdampak pada kesehatan dan prestasi di sekolah dan nantinya akan berisiko anemia saat menjadi ibu hamil yang dapat menyebabkan pertumbuhan dan perkembangan janin yang tidak optimal serta berpotensi menyebabkan komplikasi kehamilan dan persalinan serta kematian ibu dan anak.

Program suplementasi Tablet Tambah Darah pada remaja putri sudah dimulai sejak Tahun 2014 dan saat ini menjadi salah satu intervensi spesifik dalam upaya penurunan stunting.

"Suplementasi TTD pada remaja putri merupakan salah satu upaya pemerintah untuk memenuhi asupan zat besi untuk mencegah anemia yang dapat menyebabkan menurunnya daya tahan tubuh sehingga mudah terkena penyakit infeksi, menurunnya kebugaran dan ketangkasan berpikir karena kurangnya oksigen ke sel otot dan sel otak, serta menurunnya prestasi belajar," ujarnya.

Dikatakan, dalam jangka panjang jika remaja putri tersebut menjadi ibu hamil maka akan menjadi ibu hamil yang anemia juga yang akan meningkatkan risiko persalinan, kematian ibu dan bayi, serta infeksi penyakit.

Pemberian TTD dengan dosis yang tepat dapat mencegah anemia dan meningkatkan cadangan zat besi di dalam tubuh. Pemberian TTD dilakukan pada remaja putri mulai dari usia 12-18 tahun di institusi pendidikan (SMP dan SMA atau yang sederajat) melalui UKS.

Dosis pencegahan dengan memberikan satu tablet tambah darah setiap minggu selama 52 (lima puluh dua) minggu. "Jika di sekolah sudah membagikan TTD kepada remaja putri, lanjutkan dengan memberikan edukasi dan pengingat agar mereka meminum TTD setiap minggu secara rutin dan juga beritahukan cara minum yang benar yaitu diminum tidak dalam keadaan perut kosong, untuk mencegah efek samping," pesan wako.

Wako sampaikan Iman dan Taqwa adalah hal utama dalam kehidupan kemudian segi kesehatan. Para pelajar harus beriman dan bertaqwa dengan sebenar-benarnya. Kerjakan semua perintah Allah serta jauhi seluruh larangan Allah

"Kita harus sepakat bersama jaga iman dan jaga kesehatan. Jika iman sudah kuat dan badan sehat serta ilmu bertambah, ananda akan siap berjuang menjadi pemenang untuk diri sendiri, keluarga, nusa dan bangsa serta rizki berkah akan datang dari Allah. Program Putri Tamia ini bukan untuk siapa-siapa tapi untuk ananda sekalian," tutup wako.

Turut hadir, Kepala Cabang III Solok Raya Dinas Pendidikan Sumbar, Kepala Dinas Kesehatan Kota Solok, dr.Elvi Rosanti, Perwakilan Kakan Kemenag Kota Solok, Kabag Kesra Setda Kota Solok, Irsyad, Ketua IDI Kota Solok, dr. Helwi, Kepala SMA Negeri 4 Kota Solok, Mulyadi, majelis guru serta para murid SMA Negeri 4 Kota Solok. (SIS)



Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama