BSKDN Gelar Seminar, Bahas Indikator Penilaian Kota Bersih

 Kepala BSKDN Kemendagri, Yusharto Huntoyungo 


JAKARTA-Badan Strategi Kebijakan Dalam Negeri (BSKDN) Kementerian Dalam Negeri matangkan indikator penilaian kota bersih. Upaya itu salah satunya dengan menggelar seminar kajian strategis yang berlangsung di Hotel Arcadia, Mangga Dua, Jakarta, Selasa (8/11/2022).

Kepala BSKDN Kemendagri Yusharto Huntoyungo menjelaskan, Menteri Dalam Negeri Muhammad Tito Karnavian memberikan perhatian terhadap lingkungan hidup di daerah. Karena itu, Mendagri telah mengarahkan beberapa komponen di Kemendagri untuk menyusun konsep penilaian kota bersih.

“Kami dari Badan Strategi Kebijakan Dalam Negeri telah melakukan langkah awal dengan melaksanakan kegiatan Forum Diskusi Aktual (FDA) dengan judul kesiapan pemerintah daerah untuk penilaian kota bersih,” ujar Yusharto.

Pihaknya berkordinasi dengan komponen terkait di Kemendagri maupun kementerian/lembaga, akademisi, praktisi, dan pemangku kepentingan lainnya untuk merumuskan konsep variabel dan indikator dalam penilaian kota bersih. Kemudian, mengonsepsikan usulan tersebut untuk menjadi sebuah rekomendasi kebijakan.

Dia mengajak agar pihak yang hadir dalam seminar tersebut dapat menganalisis variabel yang dibutuhkan dalam penyusunan indeks kota bersih dan indikator yang perlu dimasukkan ke masing-masing variabel indeks. Yusharto berharap, adanya masukan dari berbagai narasumber dan peserta yang hadir dalam seminar tersebut.

Kepala Puslitbang Keuda BSKDN Kemendagri Heru Tjahyono juga berharap, seminar kajian strategis tersebut dapat menghasilkan rekomendasi atau saran kepada Mendagri maupun kementerian/lembaga terkait serta pemerintah daerah (Pemda) dalam membina atau melaksanakan kebijakan kota bersih.

Sebagai informasi, guna menhadirkan rumusan yang andal, BSKDN Kemendagri menghadirkan beberapa narasumber. Mereka di antaranya Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Jepara Farikha Endah, Sekjen Perkumpulan Ahli Lingkungan Indonesia (IESA), Lina Tri Mugi Astuti, Sekretaris Ditjen Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Tulus Laksono, serta Direktur Lingkungan Hidup Bappenas, Medrilzam. (nanda)


Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama