Pemda Berperan Penting Kembangkan Sistem Pengelolaan Sampah

 Wakil Menteri Dalam Negeri, John Wempi Wetipo 


JAKARTA-Pemerintahan daerah memiliki peran penting dalam mengembangkan sistem pengelolaan sampah. Hal ini sejalan dengan amanat Undang-Undang Nomor 18/2008 tentang Pengelolaan Sampah dan UU Nomor 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah.

Penjelasan itu disampaikan Wakil Menteri Dalam Negeri, John Wempi Wetipo dalam rapat koordinasi penandatanganan komitmen bersama dan rencana aksi pengelolaan persampahan di wilayah DAS Citarum 2022-2025, di Hotel JS Luwansa, Jumat (18/11/2022). Kegiatan tersebut digelar oleh Direktorat Jenderal Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri.

Wempi menegaskan, kedua peraturan perundangan tersebut menjadi dasar kuat bagi Pemda dalam menyelenggarakan pengelolaan persampahan di daerah. “Saya kembali mengimbau bahwa hal ini adalah merupakan salah satu urusan wajib pemerintahan daerah sesuai dengan amanat Undang-Undang Nomor 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah,” ujarnya.

Wempi menegaskan, Kemendagri senantiasa mendukung setiap upaya pencapaian target pembangunan nasional, sebagaimana yang diamanatkan dalam Peraturan Presiden Nomor 18 Tahun 2020 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020–2024, termasuk menyangkut bidang persampahan.

Menurutnya, pengelolaan persampahan merupakan isu strategis nasional yang mesti menjadi perhatian seluruh stakeholder, baik pemerintah pusat, Pemda, maupun pihak terkait lainnya. Kemendagri terus berupaya mendukung pengelolaan sampah, seperti dengan menyusun rencana aksi pengelolaan persampahan di wilayah daerah aliran sungai (DAS) Citarum.

Dirinya berharap, rencana aksi ini menjadi best practise yang dapat direplikasi di luar wilayah DAS Citarum. “Sehingga dapat menjadi acuan dan masukan bagi kepala daerah untuk merumuskan kebijakan dalam bidang perencanaan dan penganggaran dalam kegiatan pengelolaan sampah daerah,” tandas Wempi. (nanda)



Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama