Gubernur Minta Kendala Vaksinasi di Daerah Dipetakan

 

Gubernur, wagub dan pejabat lainnya rakor dengan kepala daerah


PADANG-Gubernur Mahyeldi meminta kabupaten dan kota memetakan kendala yang dihadapi dalam meningkatkan capaian vaksinasi agar bisa dicarikan solusi bersama.

"Peningkatan capaian vaksinasi penting untuk mempercepat kekebalan komunal agar berbagai sektor bisa kembali normal. Kita carikan solusi bersama untuk kendala vaksinasi di daerah," katanya saat rapat koordinasi percepatan vaksinasi dengan bupati/wali kota dan forkopimda secara virtual dari auditorium gubernuran, Selasa (14/9/2021).

Gubernur mengatakan berdasarkan data hingga hari ini masih terdapat sekitar 300 ribu vaksin yang telah didistribusikan ke kabupaten/kota namun belum digunakan.

Sementara di gudang penyimpanan Dinas Kesehatan Sumbar juga masih tersedia 99 ribu dosis vaksin yang bisa didistribusikan segera jika ada kabupaten/kota yang kekurangan stok. "Kita berharap bupati dan wali kota terus mengupayakan peningkatan capaian vaksinasi di daerah," ujarnya.

Terkait kasus aktif Covid-19 di Sumbar ia menyebutkan saat ini sudah mulai melandai demikian juga dengan angka kematian yang terus menurun sementara angka kesembuhan naik. 

"Kasus yang meninggi itu terjadi pada Juni, Juli, Agustus 2021. Salah satu penyebabnya adalah salahnya perkiraan dalam penganggaran. Diperkirakan kasus akan melandai pada 2021, ternyata meningkat sehingga anggaran yang direfocusing tidak sesuai dengan kebutuhan," katanya.

Sekarang dalam situasi dan kondisi yang mulai melandai kewaspadaan dengan terus menerapkan protokol kesehatan dan pelaksanaan.

Wakil Gubernur Audy Joinaldy menambahkan, agar bupati/wali kota mendorong vaksinasi untuk pelajar SMP karena jumlah totalnya mencapai 500 ribu orang.

Ia menyebut untuk siswa SMA/SMK/SLB sudah diluncurkan program gebyar vaksinasi dengan sasaran 250 ribu siswa. "Vaksinasi juga harus menyasar komunitas agar percepatan capaiannya bisa tercapai," katanya. (BIRO ADPIM SETDAPROV SUMBAR)


Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama