Dinas Pertanian Kota Solok Pastikan Pelayanan Petani Tidak Terganggu

loading...


mjnews.id - Pandemi Covid-19 telah memakan banyak korban di seluruh dunia. China sebagai negara pencetus, Iran, mayoritas negara di Eropa dan Amerika Serikat menjadi negara yang sampai sekarang paling menderita dengan jumlah korban yang tidak sedikit.

Ekonomi dunia terguncang dan akses bandara pada sebagian negara ditutup untuk mencegah semakin meluasnya penyebaran virus yang mengakibatkan demam, flu, sakit tenggorokan dan batuk ini. Sebagian maskapai juga menghentikan penerbangan penumpangnya seperti Maskapai dari Uni Emirat Arab yaitu Emirates. Emirates hanya menerbangkan pesawat kargo untuk membawa peralatan dan bahan medis.

Walau di sebagian negara telah memberlakukan kebijakan “lockdown”, namun negara kita belum menerapkan kebijakan tersebut. Namun demikian untuk memutus rantai penyebaran virus ini, pemerintah menerapkan belajar dan kerja di rumah. Pemerintah juga menganjurkan agar keluar rumah hanya untuk tujuan yang penting seperti membeli bahan pangan dan kesehatan.

Dinas Pertanian Kota Solok yang mempunyai fungsi strategis karena berperan dalam penyediaan bahan pangan juga menerapkan sistem kerja di rumah atau work from home (WFH) parsial untuk pegawainya. Hal ini diterapkan untuk memastikan pelayanan kepada petani sebagai mitra utama dan penghasil bahan pangan tidak terganggu. Dalam kondisi pandemi covid-19, kebutuhan pangan harus tetap terjaga keberadaan dan petani sebagai penghasil pangan tetap bekerja di lapangan dan membutuhkan pendampingan dari petugas.

“Untuk eselon IV, fungsional umum, penyuluh pertanian dan medik veteriner diberlakukan WFH 2 hari selama seminggu. Walaupun WFH, kondisi lapangan harus tetap dipantau keberadaannya” putus Kepala Dinas Pertanian Kota Solok, Ikhvan Marosa, belum lama ini.

“Kita tetap bekerja untuk petani, namun demikian untuk pertemuan kelompok atau kegiatan yang mengumpulkan banyak orang ditunda dulu. Dalam bekerja di lapangan juga harus tetap memakai prinsip Physical Distancing. Tiga UPTD pada Dinas Pertanian yaitu Rumah Potong Hewan (RPH), Pusat Kesehatan Hewan (Puskeswan) dan Balai Benih Ikan (BBI) tetap melakukan pelayanan.Semua pegawai juga diwajibkan berjemur di pagi hari sebelum bekerja. Untuk jam kerja dimulai pukul 08.00 WIB dan jam pulang tetap seperti biasa,” sambung Ikhvan.

Ikhvan juga memastikan semua petugasnya bisa dihubungi jika petani membutuhkan walau yang petugas bersangkutan WFH. Dinas Pertanian untuk sementara menunda kegiatan pelatihan, bimbingan teknis, sosialisasi dan kegiatan lain yang mengumpulkan banyak orang sampai kondisi telah kondusif. (fa/dc)




 

Komentar Anda

Lebih baru Lebih lama