Indonesia Berpotensi Kehilangan Devisa Pariwisata Rp157 Triliun

loading...

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama.

mjnews.id - Sektor pariwisata menjadi yang paling terpukul akibat pandemi Covid-19. Puluhan hingga ratusan jadwal penerbangan internasional dan domestik dipangkas, membuat angka kunjungan wisatawan merosot tajam. Jangankan wisatawan mancanegara, turis lokal pun lebih dulu anjlok jumlahnya. Kondisi diperkirakan masih akan berlangsung hingga akhir 2020, bergantung terhadap penanganan Covid-19 di Tanah Air.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama mengungkapkan, potensi hilangnya devisa sektor pariwisata tahun 2020 ini menyentuh 10 miliar dolar AS (Rp 157 triliun dengan kurs Rp 15.700 per dolar AS), bahkan lebih. Angka itu pun didapat dengan asumsi pandemi Covid-19 mulai reda pada pertengahan tahun dan industri pariwisata nasional mulai perlahan pulih per Juni 2020 mendatang. Bila periode pemulihan molor, maka angka devisa yang hilang bisa lebih besar lagi.

“Asumsi Juni recovery. Kenapa asumsi, karena memang belum berakhir dan kerugiannya dinamis. Tahun lalu saja kita dapat devisa 20 miliar USD dari pariwisata. Mungkin tahun ini bisa sekitar separuhnya, atau lebih dari separuh ya kehilangan devisa dari pariwisata,” jelas Wishnutama usai mengikuti rapat terbatas dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Pemerintah juga memprediksi jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) tahun 2020 ini bisa anjlok ke 5 juta kunjungan. Padahal capaian tahun 2019 lalu, tercatat 16 juta kunjungan wisman dalam setahun penuh. Sebagai gambaran seberapa besar ‘nilai’ kehilangan yang dialami, angka average spending per arrival (ASPA) turis di Indonesia sebesar 1.200 dolar AS. ASPA adalah rata-rata jumlah belanja setiap turis.

“Memang sektor wisata ini perlu rebound setelah ini terjadi. Tapi butuh staging (bertahap) ya tak bisa langsung ke atas,” ujar Wishnutama.

Dalam proses pemulihan sektor pariwisata nanti, ujarnya, pemerintah dan maskapai masih perlu secara bertahap mengembalikan jadwal penerbangan. Selain itu, pemerintah masih terus melakukan perencanaan pengembangan pariwisata. Wishnutama menyebutkan, redesign pariwisata nasional dilakukan dengan memanfaatkan momen pandemi Covid-19 saat ini. Tujuannya, begitu pandemi berakhir nanti, Indonesia sepenuhnya siap kembali menyambut wisatawan domestik atau internasional. (*/dtc)




 

Komentar Anda

Lebih baru Lebih lama