Kepala Daerah Diimbau Hentikan Perjalanan Dinas ke Jawa




PADANG-Pemerintah Provinsi Sumatera Barat mengambil kebijakan menghentikan perjalanan dinas menuju Pulau Jawa untuk sementara. Langkah itu dimbil guna pengendalian Covid-19. Penghentian perjalanan dinas dilakukan karena kota-kota di Jawa laju pertambahan kasus corona meningkat tajam.

"Gubernur sudah setuju untuk pembatasan perjalanan dinas bagi ASN internal pemprov ke Jawa. Sementara semua kegiatan gunakan konferensi video atau telepon," kata Wakil Gubernur Audy Joinaldy saat meninjau vaksinasi jajaran OJK bekerjasama Dinas Kesehatan di kampus BRI Padang, Senin (28/6/2021).

Wagub mengatakan, gubernur juga akan mengimbau bupati dan wali kota mengambil kebijakan yang sama karena kondisi di Jawa sedang berbahaya dalam hal penyebaran Covid-19. "Saat ini kasus Covid-19, terutama di DKI Jakarta trennya naik. Angka yang kena lebih banyak dibandingkan yang sembuh. Tingkat keterisian rumah sakit sudah di atas maksimal. Karena itu lebih bijaksana untuk menghentikan perjalanan dinas ke sana untuk sementara, menunggu kondisi kembali kondusif," ujarnya.  

Meskipun kebijakan pembatalan perjalanan dinas ke Jawa bisa dilakukan, tetapi pemerintah daerah tidak bisa melakukan pembatasan kunjungan dari luar ke Sumbar. 

Terkait vaksinasi di Sumbar, Audy mengatakan capaian sudah naik signifikan karena Gebyar Vaksinasi yang digelar TNI/Polri. Namun, angka pasti di sistem masih belum diperbarui. "Hitung-hitungan dengan Kapolda Sumbar, capaiannya bisa naik antara 45-53 persen dari awalnya hanya 26 persen," ujarnya.

Meski demikian secara peringkat secara nasional belum bisa ditentukan karena semua provinsi juga melakukan percepatan vaksinasi. Ke depan dalam upaya percepatan vaksinasi di Sumbar Audy mengatakan vaksin bisa diberikan pada semua masyarakat yang berumur di atas 18 tahun.

"Jadi siapa saja yang mau divaksin, langsung berikan. Tidak perlu diberi syarat harus membawa dua lansia seperti yang dilakukan sebelumnya," katanya.

Wagub meminta semua warga yang telah divaksin, yang telah merasakan manfaatnya, yang sudah paham bahwa vaksin ternyata tidak berbahaya seperti hoaks yang banyak beredar, ajaklah orang tua masing-masing untuk vaksinasi. "Mungkin pendekatan dari anak atau keluarga akan lebih efektif dibandingkan dari pihak lain," katanya.

Audy mengapresiasi vaksinasi yang dilaksanakan oleh jajaran OJK dan berharap bisa mencapai 100 persen bahkan kalau bisa lebih.

Kepala OJK Sumbar, Yusri mengatakan, vaksinasi yang dilaksanakan bekerjasama dengan Dinas Kesehatan Kota Padang itu ditargetkan untuk 1.300 orang. "Ini upaya untuk mencapai imunitas yang baik supaya terhindar dari Covid-19. Mudah-mudahan capaian bisa lebih dari target," katanya. (*/rls)

Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama