Orang yang tak Vaksinasi Rentan Terinfeksi Delta



JAKARTA-Beberapa orang yang terinfeksi varian delta memiliki gejala yang sejalan dengan flu biasa. Namun ada juga bukti awal yang menunjukkan gejala orang lain mungkin lebih terasa dengan varian delta.

“Kami telah melihat bahwa tingkat rawat inap tampaknya meningkat pada populasi yang lebih muda dengan varian delta,” kata kepala petugas medis sebuah perusahaan perawatan kesehatan yang berkantor pusat di Tennessee, Premise Health, Jonathan Leizman, dikutip laman Huffpost, Minggu (18/7/2021).  

Namun, hingga kini, tidak ada konsensus ilmiah tentang varian delta yang cenderung membuat orang lebih sakit daripada strain awal. 

“Sekarang ada data yang keluar dari Inggris dan Skotlandia yang menunjukkan bahwa tingkat keparahan penyakit dapat meningkat, dan mungkin mengarah pada peningkatan risiko rawat inap,” kata dokter spesialis penyakit menular di Wexner Medical Center di Ohio State University, Carlos Malvestutto yang dikutip dari republika.co.id.

Malvestutto mengatakan, orang yang tidak divaksinasi sangat rentan karena varian baru, khususnya varian delta. Varian ini menular lebih cepat dan mungkin menyebabkan penyakit yang lebih parah.

Sementara sebagian besar kasus baru dan rawat inap terjadi pada mereka yang belum divaksinasi Covid-19, yaitu sekitar 99 persen infeksi baru di beberapa bagian negara. Apa yang disebut "kasus terobosan" memang terjadi di antara mereka yang telah menerima kedua suntikan vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna atau vaksin dosis tunggal Johnson & Johnson.

Tapi, menurut data yang tersedia, gejala yang dialami orang dalam kasus terobosan tersebut cenderung relatif ringan. Sekitar sepertiga orang yang terinfeksi setelah divaksinasi lengkap, misalnya, sama sekali tidak menunjukkan gejala.

CDC sekarang hanya melacak kasus terobosan yang mengakibatkan rawat inap atau kematian, jadi tidak ada data yang benar-benar kuat melihat berapa banyak orang yang mengalami gejala ringan pasca-vaksin (atau tidak ada gejala sama sekali). Sayangnya pula, tidak ada kejelasan tentang varian apa yang mungkin dialami orang-orang tersebut yang terekam.

Pada akhirnya, tujuan vaksinasi tidak hanya untuk mengurangi penularan tetapi juga secara drastis mengurangi rawat inap dan kematian dan vaksin telah melakukan hal itu. “Sebagian besar individu yang divaksinasi lengkap tidak memiliki konsekuensi penyakit yang parah, yang membuat kami berpikir gejalanya mungkin lebih ringan secara umum untuk individu yang divaksinasi lengkap,” kata Leizman.

Kasus terobosan juga masih jarang terjadi di Amerika Serikat (AS). Itulah sebabnya para ahli kesehatan bersikeras bahwa mendapatkan vaksinasi adalah hal terbaik yang dapat dilakukan orang untuk menjaga diri mereka sendiri dan orang lain tetap aman, dan untuk menghindari timbulnya gejala apapun sama sekali.

"Saya dalam keadaan di mana kita melihat peningkatan yang signifikan pada pasien rawat inap dan mereka semua adalah orang yang belum divaksinasi, yang sangat sulit dan menghancurkan, karena ini benar-benar dapat dicegah," kata Powderly. (*)

Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama