Pemerintah Diminta Perkuat Strategi Utama Penanganan Covid-19



JAKARTA-Epidemiolog dari Griffith University, Dicky Budiman mengatakan, kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) harus dipandang sebagai strategi tambahan dari keseluruhan penanganan Covid-19. PPKM bukan menjadi strategi utama dalam penanganan pandemi.

"Lockdown, PSBB, PPKM, apapun namanya itu sifatnya strategi tambahan penanganan pandemi, bukan strategi utama," ujar Dicky, Sabtu (7/8/2021).

Pembatasan kegiatan masyarakat, kata Dicky, harus dilakukan secara bijak dengan melihat tiga kriteria, yakni momen, durasi, dan dosisnya. Tiga hal tersebutlah yang akan menentukan keberhasilan dari PPKM. "Karena kalau strategi utamanya tidak diperkuat, maka ya seberapa lama pun pembatasan terjadi, ya akan terjadi jebakan lockdown," ujar Dicky yang dikutip dari republika.co.id.

Pemerintah diminta memperkuat strategi utamanya dalam penanganan Covid-19. Sebab jika tidak, pembatasan kegiatan masyarakat yang dilakukan berapa kali pun justru akan menimbulkan kerugian pada banyak pihak, termasuk pemerintah.

"Itu jebakan pembatasan yang akan membebani dan merugikan kita semua, secara sosial ekonomi," ujar Dicky.

Penanganan pandemi, khususnya Covid-19 saat ini haruslah berfokus pada tindakan preventif, yakni testing, tracing, dan treatmet. Termasuk dengan vaksinasi yang diharapkan dapat memunculkan kekebalan komunitas atau herd immunity.

"Dan 5M (mencuci tangan, memakai masker, menjaga jarak, menjauhi kerumunan, dan mengurangi mobilitas) itu juga akan sangat menentukan keberhasilan penanganan pandemi," ujar Dicky. (*)


Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama