Politikus Ramai Ucapkan Selamat ke Atlet, Pakar: Pansos



JAKARTA-Pakar komunikasi politik dari Universitas Airlangga, Suko Widodo, menanggapi ramainya pejabat dan politisi yang memberi ucapan selamat kepada atlet peserta Olimpiade Tokyo. Ia menilai fenomena ini terjadi lantaran tak ada prestasi yang bisa mereka banggakan.


Suko mengamati fenomena tersebut sebagai upaya panjat sosial (pansos) para politisi dan pejabat. Mereka mengambil momen raihan medali emas Olimpiade oleh pasangan ganda putri Indonesia Greysia Polii dan Apriyani Rahayu untuk mempopulerkan diri sendiri.

"Karena tak ada capaian prestasi yang bisa ditunjukkan ke publik. Maka mereka nunut (mendompleng) dengan memberi ucapan keberhasilan. Lebay pansos," kata Suko kepada republika.co.id, Selasa (3/8/2021).

Suko menganggap aksi politisi dan pejabat ini terbilang tidak pantas. Sebab mereka malah mencoba menaikkan popularitas pribadi lewat prestasi orang lain. "Naluri tampil bagi pejabat di media berlebih. Sampai wajahnya dipaksakan dalam ucapan selamat keberhasilan orang lain," ujar Suko yang dikutip dari republika.co.id.

Selain itu, Suko mengkritisi foto pejabat dan politisi yang malah lebih besar dari foto atletnya itu sendiri. Suko menyarankan agar pejabat dan politisi sebaiknya hanya mencantumkan nama saja dalam gambar ucapan kepada atlet.

"Jika pun mengucapkan cukup wajah tokoh yang berhasil. Dan pejabatnya cukup namanya saja yang ditulis. Tak perlu berlebih muncul. Apalagi ada yang tampilan wajahnya lebih besar dari pada atlet yang berhasil. Pansosnya kelewatan," ucap Suko.

Ganda Putri Indonesia, Greysia Polii/Apriani Rahayu, akhirnya berhasil menyumbang medali emas bagi Indonesia di Olimpiade 2020 Tokyo. Kepastian ini diperoleh Greysia/Apriyani setelah menekuk ganda putri asal Cina, Chen Qingchen/Jia Yifan, di final Olimpiade Tokyo 2020 dengan skor 21-19, 21-15. (*)



Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama