Harga CPO Diprediksi Semakin Anjlok


 Truk bawa buah sawit di Dharmasraya



PEKANBARU-Harga minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) diprediksi bakal anjlok dalam, dipicu menularnya ketakutan pasar global terhadap resesi yang mengancam ekonomi Amerika Serikat.


Bahkan, ketakutan pasar tersebut diprediksi lebih kuat dari dampak tensi geopolitik di Ukraina. Harga CPO bisa ke MYR 4.000.

"Artinya, ekspor CPO kita kejar-kejaran dengan waktu. Produsen akan beramai-ramai berusaha kirim CPO, harga di masa depan bisa lebih tertekan lagi. 3 bulan ke depan akan jadi saat paling kritis karena The Fed masih akan menaikkan suku bunga 125 bps," kata Kepala Bidang Pengolahan dan Pemasaran, Dinas Perkebunan (Disbun) Riau, Defris Hatmaja di Pekanbaru, Selasa (12/7/2022).

Selain itu, stok CPO di Indonesia melimpah akibat larangan ekspor di Mei 2022, dilanjutkan kebijakan DMO dan DPO jilid dua sejak Mei hingga saat ini.

"Pada saat bersamaan, produksi minyak nabati lain khususnya kedelai, rapeseed dan sunflower oil di luar Rusia dan Ukrania sudah mendekati recovery," jelasnya yang dikutip dari laman resmi Pemprov Riau.

Penyebab lain, adanya ancaman inflasi dan resesi ekonomi dunia termasuk di negara-negara importir minyak sawit dunia sebagaimana dilaporkan IMF. "Ini membuat konsumsi minyak nabati dunia dan minyak sawit akan menurun," jelasnya. (*)



Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama