Bulan Inklusi Keuangan Sumatera Barat, Pemko Payakumbuh Peringkat Pertama


 Penghargaan yang diraih Pemko Payakumbuh


PAYAKUMBUH-Pemerintah Kota Payakumbuh meraih peringkat pertama pada puncak peringatan Bulan Inklusi Keuangan yang diselenggarakan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Sumatera Barat.

Asisten II Setdako Elzadaswarman didampingi Kepala Cabang Bank Nagari Payakumbuh Oktra Firdaus dan Kabag Perekonomian Arif Siswandi mengatakan Kota Payakumbuh juara dalam kategori lomba foto terkait kegiatan yang dilaksanakan oleh Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD).

"Alhamdulillah, kita bisa menjadi pemuncak pada salah satu kategori pada puncak peringatan Bulan Inklusi Keuangan Sumatera Barat," kata Elzadaswarman, di balai kota, Kamis (28/10/2021).

Om Zet sapaan akrab Asisten II itu menjelaskan, kegiatan ini merupakan sebuah momentum, bagaimana pemerintah bisa lebih dekat dengan masyarakat dalam membatu mengatasi masalah keuangan dengan menghardirkan berbagai macam program untuk kemudahan masyarakat.

Dia menyebutkan, yang teranyar melalui Bank Nagari untuk mengatasi masyarakat agar tidak terjerat hutang dengan rentenir yang dapat merugikan masyarakat itu, maka dihadirkan KUR super mikro dengan bunga yang sangat rendah dan tanpa boroh.

"Ini semua untuk membangkitkan lagi ekonomi masyarakat setelah dilanda pandemi Covid-19 sejak awal 2020 lalu. Kita bisa terus mendorong para pelaku usaha untuk terus berkembang," ucapnya.

Pemko ikut mensukseskan program hari menabung Sumatera Barat dengan program satu rekening satu pelajar sesuai dengan surat edaran wali kota.

Kepala OJK Sumbar Yusri mengatakan inklusi keuangan berbanding lurus dengan tingkat kesejahteraan karena semakin tinggi inklusi keuangan kian tinggi kesejahteraan yang berujung pada kian rendahnya angka kemiskinan.

Ia melihat potensi Sumbar untuk mempercepat capaian angka inklusi keuangan cukup besar karena ada banyak 583.344 UMKM yang bergerak di sektor industri kreatif.

Pada sisi lain dalam rangka meningkatkan inklusi keuangan pihaknya menggelar sejumlah kegiatan pada bulan inklusi keuangan mulai dari kuis, lomba fotografi dan artikel, lomba tim percepatan akses keuangan daerah.

"Selama satu bulan terakhir ada penambahan dana nasabah pihak ketiga mulai dari deposito, tabungan, giro 71.305 nasabah," katanya.

Selain itu, nasabah kredit bertambah 5.254, nilai DPK Rp2,5 triliun, penyaluran kredit Rp674 miliar, peningkatan rekening di pasar modal 353 rekening. (CAN)



Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama