Tahun Depan, Dana Pusat Berkurang Masuk Sumbar


 Wakil Gubernur Audy Joinaldy pimpin rapat koordinasi pengendalian pembangunan Sumbar di auditorium gubernuran, Rabu (22/12/2021).


PADANG-Pemerintah Provinsi Sumatera Barat siap mengejar dana pusat untuk mendukung pembangunan daerah sekaligus mendongkrak pertumbuhan ekonomi hingga di atas lima persen.

"Pada 2022, dana pusat yang masuk ke Sumbar makin menurun dari tahun sebelumnya. Penurunan itu harus dicarikan solusi. Kalau perlu saya sowan ke kementerian, asal dana masuk ke Sumbar bertambah banyak," katanya saat memberikan pengarahan pada rapat koordinasi pengendalian pembangunan di auditorium gubernuran, Rabu (22/12/2021).

Sementara itu dana yang masuk harus dimanfaatkan secara lebih efisien dan sesuai dengan kebutuhan daerah. Dengan demikian dana yang terbatas tetap bisa memberikan efek maksimal pada perekonomian. Untuk itu diperlukan koordinasi dan komunikasi yang intens antara instansi vertikal dengan pemerintah daerah sehingga pemanfaatan dana itu bisa lebih fokus.

Audy menyebutkan, 23 persen pendapatan domestik regional bruto (PDRB) Sumbar adalah dari pertanian karena itu faktor pertanian harus menjadi salah satu fokus.

Kepala Biro Administrasi Pembangunan Sumbar, Luhur Budianda, mengatakan rapat yang dilakukan adalah rapat koordinasi sekali tiga bulan di kabupaten dan kota. "Ini yang terakhir kita gelar di Padang karena sekalian sebagai evaluasi kegiatan yang dananya bersumber APBN 2021," katanya.

Rapat itu sekaligus koordinasi untuk kegiatan 2022 sehingga nantinya kendala yang sifatnya hanya koordinasi dan komunikasi tidak terjadi lagi. "Kita hadirkan 30 balai yang ada di Sumbar, hadirkan dari kabupaten/kota dan OPD provinsi yang menggunakan APBN," katanya. (rls)




Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama