Pengurus Bundo Kanduang Kenagarian Koto Nan Godang Dikukuhkan


 Wali Kota Riza Falepi hadiri pengukuhan pengurus Bundo Kanduang Kenagarian Koto Nan Godang 


PAYAKUMBUH-Pengurus Bundo Kanduang Kenagarian Koto Nan Godang periode 2022-2026 dikukuhkan di kantor KAN Koto Nan Godang, Kelurahan Balai Tongah Koto, Payakumbuh, Selasa (10/5/2022).


Berdasarkan SK Bundo Kanduang Kota Payakumbuh Nomor Kep.03/BK-PYK/V/2022, ditetapkan Refni Elita sebagai Ketua Bundo Kanduang Nagari Koto Nan Godang untuk empat tahun kedepan.

Ketua panitia, Yon Alnis Tuak Ongku Malin Bagogoh Nan Runciang menyampaikan, selain pelantikan dan pengukuhan bundo kanduang, juga dilaksanakan syukuran pengukuhan pengurus KAN Koto Nan Godang yang telah dilantik akhir Maret lalu.

"Kami dari panitia mengucapkan terima kasih kepada Wali Kota Payakumbuh yang mendukung suksesnya acara kita hari ini serta terima kasih kepada ketua dan pengurus KAN Koto Nan Gadang yang telah memfasilitasi acara ini," katanya.

Ketua KAN Koto Nan Gadang, Eldi Yusri Dt. Mangkuto Nan Putiah mengatakan, setelah bundo kanduang dikukuhkan dia mengajak niniak mamak, bundo kanduang, alim ulama, cadiak pandai, pemuda paga nagari serta masyarakat Koto Nan Godang untuk bersama-sama memajukan nagari.

"Mari bersama-sama kita berbimbingan tangan untuk kemajuan nagari kita. Kalau tidak ada dukungan dari kita semua, itu akan sia-sia. Makanya kami harapkan dukungan kita semua demi kemajuan Koto Nan Godang kedepan," ucapnya.

Wali Kota Riza Falepi Dt. Rajo Kaampek Suku yang juga merupakan niniak mamak di Koto Nan Godang menyampaikan ucapan selamat kepada pengurus KAN dan Bundo Kanduang Koto Nan Godang yang baru dan terima kasih kepada pengurus lama atas pengabdian selama ini.

"Karena masih dalam suasana lebaran, atas nama Pemko Payakumbuh saya mengucapkan mohon maaf lahir dan bathin. Selamat kepada pengurus KAN dan Bundo Kanduang yang baru dilantik semoga amanah dan bekerjalah dengan sepenuh hati," ujarnya.

Riza menginginkan bagaimana adat budaya nagari tetap dilestarikan. Kemajuan nagari tergantung dari bagaimana menyikapinya, hendak dibawa kemana Payakumbuh ini nanti.

“Kami ingin berpesan, setelah habis masa bakti kami, orang Payakumbuh sudah cerdas, tak perlu diajarkan memilih pemimpin. Yang diperlukan hikmah kebijaksanaan, banyak hal yang secara tidak sadar sedikit demi sedikit pasti ada perubahan yang tidak diinginkan. Maka kita harus menuju kemajuan berkeadilan dan berkesejahteraan bagi orang banyak dan itu adalah anak kemenakan kita,” ujarnya.

"Saya juga meminta maaf, kalau ada kesalahan selama memimpin hampir sepuluh tahun ini. Mudah-mudahan Payakumbuh semakin maju lagi kedepannya," pungkasnya. (AA)



Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama